>Suka Menjadi Duka

>Jangan mudah terlanjur kata, nanti merana…

Mulai dari hari ini aku akan ingat sentiasa bahawa dalam kehidupan yang fana ini mulut kena jaga. Jangan mudah menuturkan sebarang kata yang kita sendiri tidak tahu apakah kata-kata kita itu betul atau sebaliknya. kita juga tidak sedar adakah kata-kata kita itu akan membuatkan orang lain senang hati atau bersusah hati. Setiap kali menuturkan kata-kata berfikirlah dahulu, tapislah dahulu agar kita tidak menjadi penyebab kepada kehancuran hati orang lain.

Ada kala mainan akan menjadi sungguhan, gurauan akan menjadi tangisan dan mimpi mainan tidur itu tidak mustahil akan menjadi kenyataan.

Menghadiri majlis perkahwinan bagi anaknda sulung seorang kawan pada hari itu cukup membuatkan aku insaf dan mungkin juga semua orang yang hadir di majlis itu akan merasakan apa yang aku rasakan.

Majlis perkahwinan yang seharusnya disambut dengan hati yang gembira telah bertukar menjadi duka hanya kerana satu ketentuan ilahi yang cukup menduga.

Ternyata kita harus menerima kenyataan yang telah diatur oleh Allah swt dan kita telah akur dengan Qada’ dan Qadar Nya.

Dalam keghairahan untuk melihat kedua mempelai bersanding, airmata turut menitis. Tangisan yang entah untuk apa, aku pun tidak pasti… yang nyata aku terlalu bersimpati terhadap seorang kawan yang telah menerima nasib sebegitu dan bersimpati dengan apa yang telah terjadi kepada pasangan pengantin itu. Subhanallah..

Aku tidak bercadang untuk bercerita panjang disini, cukup sekadar untuk renungan bersama.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s